Mengenal Lebih Dekat Tentang Perbuatan Rasul

(Ditulis Oleh DR. Ahmad Zain An-Najah, M.A)   Banyak umat Islam, bahkan di kalangan para aktifis muslim, yang tidak memahami secara utuh tentang perbuatan Rasulullah saw. Mereka menganggap bahwa setiap yag dikerjakan oleh Rasulullah saw wajib atau disunnahkan untuk diikuti. Padahal kalau kita kaji secara seksama masalah tersebut, ternyata para ulama merincinya dan sampai pada kesimpulan bahwa tidak setiap apa yang dikerjakan oleh Rasulullah saw, kita serta harus mengikutinya, baik yang bersifat wajib maupun sunnah.

Perbuatan Rasulullah saw bisa dibagi menjadi tiga :

Bagian Pertama : al Af’al Al Jibiliyah adalah perbuataan yang dilakukan Rasulullah saw sebagai seorang manusia biasa.

Seperti  : cara makan, bahan yang dimakan, tempat makan, piring tempat makanan, kapan, minum, tidur, cara berjalan, naik kendaraan, MCK

Diantara dalil yang menunjukkan hal tersebut adalah kisah : Khobab bin Mundzir yang mengusulkan agar Rasulullah saw memindahkan Markaz ( Pusat Komando ) dalam perang Uhud yang beliau pilih, karena tidak strategis dalam ilmu peperangan menurut pandangan Khobab bin Mundzir. Pilihan Rasulullah saw terhadap Pusat Komando dalam perang Uhud bukan beerdasarkan wahyu, tetapi pendapat beliau belaka yang juga seorang manusia, sehingga dianggap kurang tepat oleh Khobab bin Mundzir yang mengetahui strategi perang.

Contoh yang lain adalah kisah yang menyebutkan bahwa  Rasulullah saw melarang para sahabatnya di Madinah untuk melakukan penyerbukan pohon kurma, tetapi justru nasehat tersebut menyebabkan mereka gagal panen. Ini menunjukkan bahwa beliau sebagai manusia kadang salah dan pendapatnya kurang tepat, dan ini berlaku dalam masalahg-masalah keduniaan saja. Dalam masalah-masalah seperti ini, kita umat Islam tidak wajib untuk mengikutinya.

Pertanyaan : Bagaimana pendapat anda terhadap perbuatan Ibnu Umar ra yang mengikuti jejak ( napak tilas ) Rasulullah saw ketika  melakukan ibadah haji, beliau berhenti di tempat berhentinya Rasulullah saw, berdiri di tempat berdirinya, membuang hajat di tempat beliau membuang hajat dan seterusnya ? Apakah perbuatan tersebut mendapatkan pahala  ?

Jawaban :

Apa yang dilakukan oleh Rasulullah saw dalam ibadah haji dibagi menjadi dua :

Pertama : Perbuatan yang bersifat at-Tasyri’iyah ( perbuatan-perbuatan yang diperintahkan untuk diikuti ) sebagaimana sabda Rasulullah saw :

لِتَأْخُذُوا مَنَاسِكَكُمْ فَإِنِّي لَا أَدْرِي لَعَلِّي لَا أَحُجُّ بَعْدَ حَجَّتِي هَذِهِ

“Ambillah haji dariku, sebab aku tidak tahu, barangkali aku tidak berhaji lagi sesudah hajiku ini.” ( HR Muslim no : 2286 )

Perbuatan-perbuatan yang masuk dalam kelompok ini, seperti : thowaf di Ka’bah tujuh kali, sa’I antara Showa dan Marwa, melempar jumrah dan seterusnya. Dalam hal ini, kita diperintahkan untuk mengikutinya, baik itu berupa sunnah maupun wajib.

Kedua : Perbuatan yang bersifat al-Jibilliyah ( perbuatan-perbuatan yang merupakan tabiat manusia )

Perbuatan dalam kelompok kedua ini, kita tidak dianjurkan untuk mengikutinya, seperti tidurnya Rasulullah saw, makannya, tempat membuang hajatnya, berdiri dan duduknya di sela-sela ibadah haji.

Dari keterangan di atas, dapat kita simpulkan bahwa perbuatan Ibnu Umar ra, untuk napak tilas perjalanan haji Rasulullah saw pada hal-hal yang bukan tasyri’iyah ( yang tidak diperintahkan Rasulullah saw ), tidaklah mendapatkan pahala, apalagi hal tersebut  tidak disetujui oleh mayoritas sahabat yang lain. Walaupun demikian, beliau ( Ibnu Umar ) mendapatkan pahala karena niat dan semangatnya untuk mengikuti apa yang dikerjakan oleh Rasulullah saw, tetapi tidak mendapat pahala dari napak tilasnya tersebut.

Begitu juga mayoritas sahabat yang lain mendapat pahala karena meninggalkan napak tilas Rasulullah saw, karena mereka menyakini bahwa hal itu tidak diperintahkan Rasulullah saw.

Bagian Kedua : Khosois adalah perbuatan yang khusus untuk Rasulullah saw dan tidak boleh dilakukan oleh umatnya, seperti puasa wishal ( berturut-turut tanpa berbuka ), menikah lebih dari empat, kewajiban untuk melakukan sholat tahajud, menikah dengan cara menerima perempuan yang menghibahkan dirinya kepada-nya, dan lain-lainnya.

Perbuatan-perbuatan seperti ini, tentunya kita tidak diperintahkan untuk mengikutinya sama sekali, bahkan hukumnya haram untuk diikuti, karena itu khusus untuk Rasulullah saw saja.

Untuk mengetahui lebih lanjut apa saja yang menjadi kekhususan Rasulullah saw secara lebih mendetail, bisa dirujuk kitab-kitab yang ditulis para ulama dalam masalah ini, diantaranya adalah :  kitab “ Al-Khoshoish Al Kubra “ karya Imam Abu al Fadhl Jalaluddin as-Suyuthi yang terdiri 288 halaman .  Di sana ada buku lain yang menerangkan tentang sifat-sifat fisik Rasulullah saw yang berjudul : Asy Syamail al Muhammadiyah wal Khashoil al Musthofawiyah , karya Imam Tirmidzi, yang terdiri dari 80 halaman.

Bagian Ketiga : Al Af’al Al Mujarradah adalah  perbuatan Rasulullah yang tidak termasuk dalam katagori di atas, yang bertujuan untuk ditetapkan sebagai tasyri’ kepada umatnya.

Perbuatan dalam bentuk ini, kita diperintahkan untuk mengikutinya, baik yang sifatnya sunnah maupun wajib .

Bagaimana kita membedakan bahwa perbuatan tersebut sunnah atau wajib ?  Untuk mengetahui hal tersebut, kita rinci dulu perbuatan Rasul yang Mujarradah ini menjadi dua :

Yang Pertama : Perbuatan Rasulullah saw yang berfungsi sebagai  penjelas sesuatu yang masih mujmal ( global ) dalam Al Qur’an, atau sebagai yang mengkhususkan ke-umuman-nya, atau sebagai yang membatasi kemutlakan-nya.

Perbuatan Mujarradah macam pertama ini dijelaskan melalui dua cara:

  1. Diterangkan secara tegas oleh Rasulullah saw seperti dalam hadist :

َصَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي فَإِذَا حَضَرَتْ الصَّلَاةُ فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ أَحَدُكُمْ وَلْيَؤُمَّكُمْ أَكْبَرُكُمْ

“ Shalatlah kalian seperti kalian melihat aku shalat. Maka jika waktu shalat sudah tiba, hendaklah salah seorang dari kalian mengumandangkan adzan, dan hendaklah yang menjadi Imam adalah yang paling tua di antara kalian.” ( HR Bukhari : 595 )

  1. Diterangkan secara tidak tegas, karena hanya sekedar perbuatan saja, seperti : memotong tangan pencuri sampai pada pergelangan saja, hal ini sebagai penjelas dari firman Allah (QS. 5: 38) yang masih mujmal:

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُواْ أَيْدِيَهُمَا جَزَاء بِمَا كَسَبَا نَكَالاً مِّنَ اللّهِ وَاللّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. “

Begitu juga perbuatan beliau ketika bertayamum sampai pergelangan tangan, sebagai penjelas dari firman Allah  (QS.5:6) :

فَلَمْ تَجِدُواْ مَاء فَتَيَمَّمُواْ صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُواْ بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُم مِّنْهُ

“…lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan tanah yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu…”

Yang kedua : Perbuatan Rasulullah saw yang dilakukan tanpa ada tujuan untuk menerangkan, atau menjelaskan sesuatu seperti di atas.

Kelompok kedua ini dibagi lagi menjadi dua :

Pertama : Diketahui bahwa perbuatan itu dimaksudkan untuk ditetapkan sebagai ajaran bagi  umatnya (tasyri’iyah) .

Kedua : Tidak diketahui bahwa perbuatan tersebut untuk dijadikan syari’at atau tidak.

Perbuatan dalam katagori kedua ini, bisa mempunyai dua kemungkinan

Kemungkinan Pertama : perbuatan tersebut ada indikasi untuk taqarub kepada Allah swt, maka kita diperintahan untuk  mengikutinya, seperti sabda Rasulullah saw :

َصَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي فَإِذَا حَضَرَتْ الصَّلَاةُ فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ أَحَدُكُمْ وَلْيَؤُمَّكُمْ أَكْبَرُكُمْ

“ Shalatlah kalian seperti kalian melihat aku shalat. Maka jika waktu shalat sudah tiba, hendaklah salah seorang dari kalian mengumandangkan adzan, dan hendaklah yang menjadi Imam adalah yang paling tua di antara kalian.” ( HR Bukhari : 595 )

sebagaimana juga sabda Rasulullah saw :

لِتَأْخُذُوا مَنَاسِكَكُمْ فَإِنِّي لَا أَدْرِي لَعَلِّي لَا أَحُجُّ بَعْدَ حَجَّتِي هَذِهِ

“Ambillah haji dariku, sebab aku tidak tahu, barangkali aku tidak berhaji lagi sesudah hajiku ini.” ( HR Muslim no : 2286 )

Kemungkinan Kedua : perbuatan tersebut tidak ada indikasinya untuk taqarub, sehingga masih diragukan apakah ini untuk taqarub kepada Allah atau tidak, seperti jual beli, membuang hajat, menikah dan lain-lainnya.

Perbuatan Rasulullah saw dalam kemungkinan kedua ini, para ulama berbeda pendapat di dalam menyikapinya, apakah itu termasuk perbuatan yang kita disunnahkan untuk mengikutinya, ataukah termasuk perbuatan yang biasa dilakukan manusia, sehingga kita tidak dianjurkan untuk mengikutinya. Yang benar adalah bahwa perbuatan seperti itu tidak dianjurkan untuk mengikutinya. Wallahu A’lam  .

Untuk memperjelas keterangan di atas, bisa dilihat denah di bawah ini😦 Maaf denahnya belum bisa ditampilkan, karena masalah teknis )

Pertanyaan-pertanyaan :

Pertanyaan Pertama : Kita dengar, bahwa Rasulullah saw setiap memakai sepatu pasti sambil duduk, apakah perbuatan beliau ini termasuk Jibilliyah atau Tasyri’yah yang kita dianjurkan untuk mengikutinya ?

Jawaban :

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, harus diteliti dahulu, apakah ada hadist shohih yang menerangkan bahwa Rasulullah saw ketika memakai sepatunya pasti dalam keadaan duduk.

Jika hadist tersebut ada, kita katakan bahwa perbuatan tersebut masuk dalam katagori jibiliyyah, yaitu perbuatan yang merupakan tabiat manusia.

Atau juga, bisa katakan bahwa kemungkinan Rasulullah saw menggunakan sepatu sambil duduk – jika memang hadist  tersebut ada – karena usia beliau sudah mulai beranjak tua, sehingga tidak mampu untuk memakai sepatu sambil berdiri.

Dari keterangan di atas, bahwa memakai sepatu sambil duduk bukanlah sunnah, tetapi merupakan tabiat dari manusia.

Pertanyaan Kedua : Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa Rasulullah saw kalau tidur, selalu di atas pinggang kanannya dan menghadap ke kiblat, apakah tidur semacam itu termasuk sunnah yang harus kita ikuti?

Jawaban

Pada dasarnya, jika suatu perbuatan yang merupakan tabiat manusia, maka dimasukkan dalam katagori af’al jibiliyah, sampai ada dalil yang menunjukkan hal itu diperintahkan atau dianjurkan. Dalam hal ini, kita belum menemukan adanya dalil tersebut secara tegas. Hanya saja, kita mendapatkan dalil-dalil lain yang walaupun tidak secara langsung, menganjurkan kita untuk tidur dengan cara semacam itu. Diantara dalil-dalil tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Firman Allah swt di dalam QS. Ali Imran : 191

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَآ مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.”

Ayat di atas secara tidak langsung menganjurkan kepada kita untuk tidur dengan cara seperti yang dilakukan oleh Rasulullah saw, yaitu dengan cara miring di atas pinggang kanan ( wa ‘ala junubihim )

  1. Adanya larangan untuk tidur terkelungkup , karena tidur semacam itu adalah cara tidurnya orang-orang yang dimurkai oleh Allah swt.
  2. Adanya keterangan bahwa tidur dalam posisi terlentang sangat tidak bagus menurut pandangan medis, karena di dalam punggung terdapat syaraf-syaraf yang berbahaya. Bahkan di dalam Al Qur’an disebutkan bahwa punggung tempat diletakkan anak Adam, sebagaina firman Allah swt di dalam QS. Al-a’raf : 172

Pertanyaan Ketiga : Bagaimana cara membedakan antara af’al Jibilliyah dan Mujarradah yang belum diketahui sifatnya, karena keduanya hampir serupa ?

Jawaban :

Untuk mengetahui perbedaan antara keduanya adalah sebagai berikut :

Pertama : bahwa Af’al Jibiliyah, para ulama telah sepakat bahwa siapa saja yang mengerjakannya, maka dia tidak mendapatkan pahala, sedangkan Af’al Mujarradah para ulama masih berbeda pendapat, apakah orang yang mengamalkannya mendapatkan pahala atau tidak.

Kedua : Af’al Jiblilliyah lebih kental dengan nuansa kemanusiaannya dan sama sekali tidak ada hubungnya dengan syariat, sedangkan Af’al al Mujarrodah yang belum diketahu sifatnya, tidak terlalu kental sifat kemanusiaannya, bahkan kadang tercampur dengan sesuatu yang berhubungan dengan syari’at.

Sebenarnya masih banyak pertanyaan-pertanyaan yang diajukan, karena sebagian besarnya tidak ada hubungan secara langsung dengan materi ini, maka tidak kita tampilkan, Wallahu A’lam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: